Cinta itu berawal dari Respon emosi saat pandangan pertama itu benar,ini ilmiahnya

Ingatkah Anda saat pertama kali bertemu teman baik, pasangan anda ,atau saat pertama jatuh cinta ,Sebuah studi baru yang dipublikasikan dalam jurnal E-Life, menelaskan lebih lanjut dalam penelitiannya membongkar fenomena bagaimana proses otak saat merespon kala pertemuan dan pandangan pertama ,menjalin kenangan selanjutnya

Peneliti dari University of Haifa di Israel meneliti dampak emosional dari kesan pertama, dan mengungkapkan Faktor kunci dalam menciptakan kenangan tersebut.

“Ternyata emosi yang berbeda menyebabkan otak untuk bekerja secara berbeda dan pada frekuensi yang berbeda,” kata penulis utama studi tersebut Dr. Shlomo Wagner, seorang ilmuwan syaraf di U-Haifa, dalam siaran pers. “Kami menemukan hubungan antara perasaan kegembiraan, aktivitas berirama di daerah otak tertentu, dan proses kognitif pembentukan memori. Pada intinya, temuan ini menjelaskan mengapa orang cenderung untuk mengingat khususnya pertemuan pertama mereka dengan teman atau pasangan masa depan. ”

Pada tahap pertama dari percobaan, Wagner dan tim risetnya mempelajari tikus dan menelusuri area otak yang menyala karena mereka disosialisasikan dengan tikus lainnya. Sementara otak tikus ‘menyala dengan kegembiraan ketika mereka bertemu tikus lain untuk pertama, peneliti terkejut melihat memori-membentuk bagian dari otak mereka menyala secara bersamaan. Ketika tikus bertemu untuk kedua kalinya, aktivitas otak di dua daerah menurun.

Membandingkan dua pertemuan yang berbeda, peneliti menemukan otak awalnya bekerja “intens” di bawah sistem komunikasi yang unik untuk mengkoordinasikan dua area otak. Tapi seperti hewan harus tahu lebih baik satu sama lain, konektivitas emosi otak melemah. Ternyata sistem disinkronkan dengan hati-hati dikalibrasi sinyal listrik ditentukan oleh emosi pertama.

Tikus asing menimbulkan tingginya tingkat kegembiraan di otak tikus, akhirnya memfasilitasi pembentukan memori sosial. Tapi untuk menguji emosi mereka, para peneliti takut tikus dengan tikus lain, dan melihat bahwa otak bekerja di bawah sistem komunikasi yang berbeda.

Ketika emosi negatif seperti rasa takut adalah reaksi awal bukannya kegembiraan, otak menyalakan sinyal-sinyal listrik yang berbeda disinkronkan dengan pembentukan memori. Secara ilmiah memvalidasi ide Anda tidak pernah mendapatkan kesempatan kedua untuk membuat kesan pertama. “Tampaknya bahwa ketika emosi adalah sosial dan positif, otak memberitahu daerah yang berbeda untuk bekerja sesuai dengan salah satu protokol komunikasi,” kata Wagner.

Awal tahun ini, sebuah tim peneliti di departemen psikologi New York University menemukan kemampuan otak untuk mengambil kenangan ditingkatkan bila dikaitkan dengan emosi. Mereka juga menemukan berbagai daerah di otak yang dipengaruhi oleh emosi yang berbeda dan lembur itu, kenangan diperkuat. Dampak emosional dari kenangan dan pengalaman baru mungkin menjelaskan mengapa emosi tertentu semakin berkembang di otak.

“Kami perlu melakukan studi tambahan di masa depan untuk memahami konsekuensi yang tepat dari setiap emosi pada memori,” kata Wagner. “Tapi dalam arti luas implikasinya jelas. Emosi yang berbeda menyebabkan otak untuk bekerja secara berbeda, termasuk dalam hal proses kognitif seperti pembelajaran dan memori.

sumber
http://www.medicaldaily.com/science-first-impressions-emotions-influence-social-parts-brain-work-differently-346846

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Cinta itu berawal dari Respon emosi saat pandangan pertama itu benar,ini ilmiahnya"

Post a Comment