5 Hal Yang Biasanya Tidak Diketahui Oleh Si Peminta Oleh-oleh

????????????????????????????????????

Kalau saya travelling, saya paling anti memberi tahu banyak orang tentang rencana kepergian saya. Soalnya mereka akan bilang, “oleh-oleh, ya!” ujar Trinity, seperti yang tertulis Naked Traveler.

Hmm, apa yang dilakukan oleh Trinity itu masih mending ya, cuma merahasiakan rencana perjalanan. Kalau aku (kayaknya) lebih ekstrim lagi. Apa, sih? Yakni BIG NO buat pamer foto saat jalan karena serbuan pesan-pesan yang bikin gerah semacam, “nanti beliin anu ya!” akan berdatangan di segala lini massa dan dengan seketika merusak rencana liburan itu sendiri. (pengecualian buat perjalanan #KeralaBlogExpress bulan Februari lalu yang memang didanai sponsor dan kudu #Fomo aka pamer ya hehehe).

Sungguh, oleh-oleh ini bener-bener bikin drama. Bahkan episodenya bisa berlarut-larut ngalahin sinetron Tersanjung, Uttaran atau Cewek Cakep Dagang Jengkol yang sampe ribuan episodenya. Aku pribadi, sudah berkali-kali emosi terkait oleh-oleh ini. Dari yang hatiku tergoressembilu hingga yang betul-betul terluka akibat komentar-komentar dari pihak yang nggak kebagian oleh-oleh ini. –pundak… mana pundak.

Kadang aku mikir, nih orang yang suka minta oleh-oleh, kepikiran 5 hal ini kagak ya?

Siapa elo?

Kenal juga kagak namun tiba-tiba kontak dan minta oleh-oleh. Percayalah, di tahun 2016 ini, di saat zaman kian maju dan menyebar kebencian sudah jadi tren bisnis model terbaru, orang-orang yang seperti ini masih hidup adaaaaaaaa aja.

Aku yakin seyakin-yakinnya, pasti kalian pernah nemuin orang model begini. Ntah di dunia nyata, dunia maya atau dunia ghoib sekalipun, kok ya ada aja orang yang tetiba datang, SKSD menghubungi dan ujug-ujug nodong oleh-oleh.

1

Kalau udah ketemu orang kayak gini, kepikiran gak sih buat bilang ke beliau, “nganu, situ siapa ya?”

Aku pribadi, semakin di push ditodong oleh-oleh, aku samakin keukeuh nggak bakalan ngasih. Walaupun sebetulnya stok oleh-olehnya masih ada. Soalnya aku paling anti dipaksa-paksa, disindir-sindir kecuali ditraktir-traktir.

Mau dikatain pelit? BODO AMAT. –kasihan Amatnuddin yang aslinya pinter.

Selain itu aku sih berprinsipnya gini, jika ada orang yang spesial, maka nggak perlu maksa-maksa juga akan dikasih, kok! Tenang aja dah pokoknya! –asalkan syarat dan kondisi berlaku hwhwhw.

Trus, selain itu, senantiasalah berbuat baik. Biasanya kalau kita suka nolongin orang, suka bayarin makanan pas tanggal tua, suka bantu mijet kalo lelah, nah sebagai balas budi, kalo tuh orang lagi pelesiran, biasanya akan dikasih oleh-oleh, kok!

Makanya, selow aja. Apalagi kalo kamu (ngakunya) anak soleh (dan ganteng kalo habis Jumatan) dan sholehah, harusnya nggak usah khawatir perihal jatah oleh-oleh ini. Rezeki gak akan salah alamat kok! ya kecuali kalo kamu Ayu Ting-ting, ya!

Duit dari mana?

Orang-orang yang demen minta oleh-oleh ini nggak tahu kalau orang yang pelesiran harus melewati hari-hari panjang  nan memilukan dari proses hunting tiket murah berbulan-bulan sebelumnya, memilih makan di warteg ketimbang di café mentereng atau rela menjadi jomblo biar gak habis duitnya buat malam mingguan. –eh

2

Dimana kalian di saat kami melewati masa-masa sulit itu HAH? Dimana? DIMANA? –esmosi.

Guys, nggak semua orang yang demen pelesiran itu kelebihan duit. Tak jarang ada yang harus bekerja memeras keringat sembari menimbun lemak dulu agar bisa mendatangi suatu tempat yang sudah diincer sejak lama.

Aaaah… giliran kalian berlaku hedon, duit selalu ada, giliran diajakin pelesiran ngakunya kere. Malu ah sama dik Chelsea Islan.

“Trus kalau nggak punya duit kok elo bisa jalan-jalan? Ke luar negeri pula!” gitu kali komen kalian.

Sekali lagi mas bro-mbak Sist, tujuan hidup orang itu beda-beda. Mungkin kalian lebih hepi saat membelanjakan uang untuk beli lipstik harga 500 ribu dan bulu ketek anti burket seharga sejuta ketimbang jalan-jalan. Nah, kalau sudah begitu, jadi salah siapa? Salah gue? SALAH TEMEN-TEMENNYA CINTA? Kutandai muka kau!

No more space!

Prinsip jalan-jalan murah itu menekan beberapa komponen yang dianggap nggak perlu-perlu banget. Diantaranya bagasi. Pada tahu gak sih kalau jatah bawaan di pesawat itu rata-rata 7 Kg? eh ini kita ngomongin low cost airlines ya! Kalau aku biasa naik pesawat full services artinya udah kelebihan duit dan gak usah capek nulis beginian di blog hwhwhw.

3

Waktu ke India tahun lalu secara tersirat dan penuh kode ibukku bilang, “kayaknya sari di India bagus-bagus ya Yan!”

[eh btw, yang mau tahu tips berbelanja di India, klik di sini ya]

Ada sih niat beliin sesuatu buat ibuk. –secara, beliau dirjen keuangan di rumah, (ayah direkturnya hwhw), namun, saat blusukan di pasar Chandi Chowk dan melihat deretan sari yang ada di sana, aku nyerah. Jelas nggak akan muat di backpack 40 liter yang aku bawa. Lagian, ngebayangin ibuk pake sari India dan joget-joget ala mbak Kajol, kok ya serem!

Sebagai gantinya, ibuk dihadiahkan selendang model terkini (namun diskonan) yang jelas bisa diumpel-umpelin di dalam backpack.

“Yan, aku nggak nitip barang yang berat kok, beliin magnet aja satu yang segede upil Hulk” gitu ujar kalian.

Oh, okay, kalau sudah gini kembali ke poin 2 di atas ya soal budget yang terbatas. Dan kembali ke pasal 1 UUB (Undang-undang Blogger) yang berbunyi Blogger ganteng nggak pernah salah!

Kagak tahu dia magnet segede upil itu paling murah harganya 20 rebu. Di Hong Kong malah lebih mahal -nangis. Iya kalau beli 1 orang. Kalau 10 orang? –kibaskibasbenderaputih

Gue ini nitip, tau!

Walaupun secara harfiah minta oleh-oleh dan nitip oleh-oleh itu berbeda namun tetap saja intinya bakalan butuhin ekstra waktu, uang dan tenaga buat mencari pesanan oleh-oleh tersebut.

“Permintaan titip paling parah ketika teman saya menyembah-nyembah minta titip knalpot untuk motor gedenya! Gila apa? Ogah!” ujar Trinity lagi masih di buku Naked Traveler.

4

Aku pribadi, beberapa kali menitip minta dibelikan magnet ke teman dan sodara yang kebetulan sedang traveling. Itupun ke teman yang dirasa deket dan aku yang mewanti-wanti, “jangan terlalu repot, seketemunya aja. Kalau nggak ketemu gak masalah.”

Aku pun biasanya sudah menitipkan uang SEJAK AWAL. Jadi nggak ada ceritanya maksa nitip, uangnya belum dikasihin dan juga pas barangnya datang belagak budeg, bego dan lupa kalau punya hutang.

Jika teman dan sodara ke luar negeri, aku malah menitipkan uangnya saat beliau akan menukarkan uang ke mata uang negara setempat. Kenapa? Karena jika kita memaksa menitip saat beliau sudah berada di perjalanan, kasihan kalau mereka bawa uang terbatas dan harus menarik uang di ATM hanya untuk membeli barang titipan kita.

Bagi yang udah sering jalan bareng teman ke luar negeri, kadang nilai mata uang terkecil di negara tersebut sangat-sangat berarti.

“Eh mana tadi duit 1 baht yang kamu pinjem?”

“Aku ganti pake rupiah, ya!”

“Kagak mau!”

“Aku ganti Rp.10.000” (padahal 1 baht gak sampe 500 perak cuy!)

“Nggak sudi!”

Hahaha, ya harap maklum, namanya juga lagi di negeri orang yang bakalan ribet (atau tekor) jika harus sering-sering menukarkan uang atau ambil uang di sana. Nah coba bayangin kalau ditambah kerempongan dari kalian yang maksa minta beliin sesuatu. Tega kali dikau!

Extra Budget

Poin terakhir ini masih nyambung sama poin sebelumnya nih (biar judulnya cantik, angka 5 bukan 4 –demiapa).

Nah, sering kali orang yang nitip kagak tahu atau peduli hal begitu. Mereka nggak tahu kalau narik uang di ATM itu ada biaya penarikannya. Belum lagi selisih kurs yang bisa jadi berbeda jauh saat dilakukan penarikan. Belum lagi kudu nyasar pas nyari mesin ATMnya -pengalaman.

5

“Gilak, gue nitip duit 100 ribu, mosok cuma dibilang dapetnya sekian ringgit dan cuma dibeliin beberapa batang cokelat?” gitu kali omel kalian.

Hei, kalian nggak tahu ya buat narik uang di ATM kena biaya potongan bank udah 25-30 ribu, belum lagi naik MRT ke pasar buat sengaja beli oleh-oleh pesanan kalian! gak tahu kan kalau sampe di pasar kehausan dan kehujanan. Trus sampe di rumah kudu beli bungkus dan pita cantik buat packing dan jangan lupa, itu cokelat dikirim pake jasa kurir, bukan jasa mak lampir!😛

Jadi, bagi yang nitip oleh-oleh sama temen yang pelesiran, jangan jadi semena-mena ya! Dikira udah kasih duit trus bisa bersikap semaunya. Belum lagi kalau ternyata barang yang dititipin nggak ada atau nggak sesuai dengan yang diharapkan.

“Yakin! Gue yakin banget elo nggak cariin itu barang,” ujar kalian. Atau, “Yah, kok jengkol pesanan gue dibeliin yang warna pink sih? gue kan pesannya yang warna jingga!”

Tolong singkirkan segera segala benda tajam termasuk racun arsenik.

*   *   *

Begitulah men-temen. Tolonglah, jangan biasakan meminta oleh-oleh. Yang baik itu, biasakanlah memberi sangu kepada orang yang akan pelesiran hwhwhw. Aku sendiri sering banget dihadapi situasi sulit perihal oleh-oleh ini. Nggak hanya nyebelin, bahkan sampe murka pun pernah takkala seorang kerabat yang secara terpaksa aku kasih oleh-oleh eh tapi malah nggak ngedumel karena oleh-olehnya nggak sesuai harapan.

“Ngana pikir kita orang sinterklas?”

Atau juga, “Yan, jangan lupa ya beliin kaos satu, yang murah-murah aja gakpapa.”

Murah jidat lo!

Guys! Walau di dalam negeri, rasanya susah nyari kaos yang harganya di bawah 20 ribu perak. Apalagi di luar negeri, ya! Aku sendiri aja kalau jalan hampir nggak pernah menghadiahi diri sendiri dengan baju. Paling banter aku beli bendera negara, pajangan dan magnet buat kenang-kenangan ke diri sendiri. Lha ini minta dibeliin baju! Wong keluargaku aja nggak ada yang minta begituan –karena tahu abang/anaknya kere hehe. Eh ini yang orang diluar lingkaran keluarga kok ya maksa-maksa!

Saat aku menuliskan jurnal ini, di salah satu grup traveling ada yang curhat dimusuhin temennya hanya karena nggak kebagian camilan dari luar negeri, loh! Astagfirullah, situ busung lapar, om/tante? Atau peraih razzie award? Kok ya drama abis!

Kalau ada diantara kalian yang masih merasa kecewa nggak dikasih oleh-oleh sama temen atau sodara, come on! Jangan jadi kayak orang susah, cus pergi jalan-jalan dan puasin deh belanja buat diri sendiri. Setuju?

[omnduut.com]

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "5 Hal Yang Biasanya Tidak Diketahui Oleh Si Peminta Oleh-oleh"

Post a Comment